Info Sehati

10 Cedera yang Rentan Dialami Atlet Esport Indonesia, Apa Saja? | Dokter yang baik

Seperti yang kita ketahui, tren esports atau olahraga elektronik yang sedang populer sehingga menjadi sebuah profesi pemain permainan semakin banyak permintaan. Itulah yang dilakukan para atlet esports Indonesia juga mendapat banyak perhatian dan dukungan. Namun, melakukan kegiatan ini juga sangat melelahkan, baik secara fisik maupun mental. kamu tahu.

Bahkan sebagai olahraga tradisional, esports juga membawa risiko cedera. Lebih buruk lagi, terluka esports bahkan bisa membuat pemain harus menjalani operasi. Berikut beberapa cedera yang rawan dialami oleh para pemain permainan profesional.

Mengapa esports resiko cedera?

Atlet Esport Indonesia
Sumber: freepik.com/DCStudio

Sumber: freepik.com/DCStudio

Kebanyakan orang mungkin berpikir bahwa bermain video game atau esports ini bukan aktivitas berat. Namun seperti latihan fisik pada umumnya, esports juga membawa risiko cedera pada pemain.

Meluncurkan Saluran kesehatanpenelitian oleh Departemen Kedokteran Osteopathic, New York Institute of Technology College of Osteopathic Medicine (NYIT-COM) dan telah dipublikasikan di BMJ ditemukan, bahwa 65 pemain esports di perguruan tinggi melaporkan nyeri di tangan, pergelangan tangan, leher, dan punggung serta kelelahan mata.

esports kelihatannya mungkin tidak seaktif (olahraga tradisional), tapi pemain permainan melakukan gerakan mikro dan keterampilan motorik halus. Tanpa pencegahan, ini bisa membahayakan tubuh mereka,” kata Chuck Tholl, peneliti di Universitas Olahraga Jerman Cologne.

Ia menambahkan, setidaknya ada 400 gerakan per menit yang dilakukan pemain permainan, seperti mengklik mouse dan menekan tombol. Gerakan ini memberi tekanan pada jari, pergelangan tangan, leher, punggung, dan lengan bawah. “Seiring waktu, gerakan ini dapat menyebabkan kelemahan otot, tendinopati, kompresi saraf, dan nyeri punggung bawah,” tambahnya.

Baca Juga: Pengertian Whiplash Syndrome, Perhatikan Ini Bukan Sakit Leher Biasa!

Atlet rentan terhadap cedera esports Indonesia

Berikut beberapa cedera yang sering dialami oleh para atlet esportsseperti dilansir oleh Perawatan Kesehatan Esports:

1. Ketegangan mata

Ketegangan mata adalah penyakit yang paling umum untuk semua pemain permainan. Kondisi ini muncul tentunya karena mereka terlalu banyak menghabiskan waktu menatap monitor. Ketegangan mata atau disebut juga ketegangan mata adalah kondisi yang terjadi setelah berjam-jam melakukan aktivitas berat pada otot di dalam dan sekitar mata.

Untuk pemain permainan, ini akan terjadi setelah menghabiskan banyak waktu menatap layar monitor terus menerus. Pasalnya, hanya fokus pada monitor, berarti membuat gerakan mata menjadi lebih pendek dan cepat pada satu titik.

2. Nyeri punggung bawah

Nyeri punggung bawah lebih sering terjadi pada pemain permainan karena mereka cenderung menghabiskan lebih banyak waktu duduk.

3. Nyeri leher dan sakit kepala

Nyeri atau nyeri di leher paling sering disebabkan oleh postur tubuh yang buruk baik saat duduk maupun tidak. Sebenarnya nyeri leher juga bisa disebabkan oleh berbagai faktor lain diantaranya cedera, ketidakseimbangan otot, dan stres.

Sakit kepala juga sering terjadi. Biasanya terjadi karena ketegangan pada otot punggung atas, leher, kepala, dan wajah.

4. Sindrom silang atas

Sindrom silang atas ini adalah ketidakseimbangan postural yang terjadi pada otot punggung atas, tulang belikat, dan sendi bahu. Kondisi ini seringkali disebabkan karena duduk terlalu lama dan akan diperparah dengan postur tubuh yang tidak tepat.

Jadi, sambil duduk, beberapa otot ditahan dalam posisi pendek dan mulai tegang. Pada saat yang sama, otot lain terjebak dalam posisi memanjang, dan menjadi lemah atau terhambat.

5. Sindrom silang bawah

Sindrom silang bawah adalah kondisi ketidakseimbangan postural yang terjadi pada otot punggung bagian bawah, sendi panggul, dan panggul. Kondisi sindrom silang bawah sendiri seringkali disebabkan karena duduk terlalu lama, maka akan semakin parah jika postur tubuh tidak benar.

6. jempol gamer atau jempol gamer

Istilah ini merupakan istilah yang umum dikenal untuk kondisi tenosynovitis atau radang tendon ibu jari akibat penggunaan berulang. Kondisi ini sering dikaitkan dengan milik de Quervain atau tenosynovitis yang berarti peradangan dan penebalan serta pengerasan selubung tendon yang seringkali membutuhkan pembedahan.

7. Siku tikus

Siku tikus ini adalah salah satu luka esports yang paling umum. Di mana cedera kronis biasanya terjadi adalah tendon ekstensor lengan bawah yang mengontrol pergelangan tangan dan jari. Ini biasanya menempel di bagian luar yaitu sisi ibu jari siku. Otot-otot yang terlibat adalah ekstensor yang membuka tangan dan menekuk kembali pergelangan tangan.

8. Disfungsi sendi sakroiliaka

sendi sacroiliac di mana dua bagian panggul terhubung ke tulang belakang. Disfungsi sendi sakroiliaka adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan pembatasan atau fiksasi sendi. Pembatasan pada persendian ini biasa terjadi, tetapi jika tidak ditangani dapat menyebabkan masalah lain seperti perubahan gaya berjalan yang dapat memengaruhi pinggul, lutut, pergelangan kaki, atau kaki.

9. Sciatica / linu panggulsebuah (sindrom piriformis)

Sciatica adalah sebutan untuk pola nyeri akibat iritasi langsung pada saraf sciatic terutama di bagian belakang paha dan kaki. Saraf skiatik paling sering teriritasi oleh otot piriformis, otot pinggul yang keluar dari panggul melalui lubang yang sama dengan saraf skiatik. Untuk pemain permainan, linu panggula biasanya terjadi akibat duduk terlalu lama dan diperparah dengan postur tubuh yang buruk.

10. Sakit kepala migrain

Sakit kepala migrain memengaruhi otak dan jaringan di sekitarnya. Gejala biasanya berupa sakit kepala sedang hingga parah di satu sisi kepala. Penyebab pasti migrain tidak diketahui, tetapi menurut Dinas Kesehatan Nasional (NHS) mungkin karena perubahan kimia, saraf dan pembuluh darah sementara di otak.

Hampir setengah dari semua penderita migrain memiliki anggota keluarga dengan kondisi yang sama, sehingga diduga migrain banyak berkaitan dengan gen. Seringkali migrain dipicu oleh kondisi tertentu seperti menstruasi, stres, kelelahan atau makanan/minuman tertentu.

Baca juga: 7 Jenis Cedera Olahraga yang Sering Terjadi dan Harus Anda Waspadai

Jika Anda seorang atlet esports Indonesia dan mulai merasakan gejala-gejala terkait luka-luka tersebut di atas, jangan ragu untuk segera berkonsultasi dengan dokter online melalui aplikasi Good Doctor Indonesia.

Miliki juga perlindungan kesehatan AXA Good Health, asuransi rawat jalan dengan premi mulai Rp 100.000/bulan! Ayo daftar hanya di aplikasi Good Doctor! Untuk informasi lebih lanjut, klik tautan ini.

Source link

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button